Ku tulis semua ini setelah diri menginjak lagi usia, tahun berubah dan bulan berganti. Menjadi dewasa adalah keinginan sesiapa yang mahu matang, mahu memiliki tanggungjawab dan juga mahu menjadi lain daripada usia sebelumnya. Dan kini...perkataan itu semakin hampir walaupun baru di permulaan.

Bukan niat mahu memberikan sesuatu hanya ingin berkongsi bicara yang kian kontang akibat kemarau berpanjangan. Yang kini hampir hilang daya untuk mencerna, yang kini semakin gesah untuk terus berfikir itu dan ini. Namun, itulah hakikat kedewasaan, pasti ditempuh bagi yang ada peluang dan ruang. Akan menjadi cabaran bagi yang mengambilnya sebagai ujian dan akan menjadi halangan bagi sesiapa yang merasakan itulah batu penghalang kehidupan.

Meniti kedewasaan perlu sesuai dengan kematangan diri. Kemudian, perlu juga menjadi yang lain daripada yang kita fikirkan. Merubah kebiasaan andainya kebiasaan itulah yang menjadi penyebab kepada kegagalan sebelumnya dan menjadi semakin ke hadapan. Yang pastinya cara berfikir, cara bertindak dan cara mengawal keadaan adalah harus seperti dewasa.

Mari sama-sama kita menuju kedewasaan agar kedewasaan ini membentuk diri menjadi sesuatu. Agar kita bebas dari melakukan kesalahan orang-orang dewasa tedahulu dan agar kita mengambil pengajaran untuk meneruskan baki penghidupan yang sementara ini.

Ku tinggalkan ruangan ini dengan sedikit pesanan, mungkin buat diri juga;

"Biarkan harapan berlalu pergi, biarkan kenangan merantai memori, biarkan hati menjadi sepi kerna tidak semua yang kita inginkan akan kita dapati."

"Segala yang berlaku, biiznillah"

1 komentar:

Management Consultant berkata...

Zaitun Palestine: Kita semua diperintah untuk mencapai peringkat hati sehat (al-Qalbu al-Salim)

Catat Ulasan